Editorial: Kampanye Hitam

berbagi di:
kampanye

Kampanye yang semestinya menjadi ajang jualan program dan pendidikan politik bagi rakyat ternyata dibajak para penebar kesesatan dan penyamun demokrasi untuk mendiskreditkan lawan politik.

 
Deklarasi kampanye damai yang diucapkan saat mengawali kampanye Pemilu 2019 ternyata hanya pemanis bibir. Saat itu peserta pemilu berjanji antara lain melaksanakan kampanye pemilu tanpa hoaks, ataupun tanpa politisasi isu suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

Janji manis itu jauh panggang dari faktanya. baru-baru ini, publik dikejutkan dengan beredarnya video kampanye hitam di media sosial. Kampanye hitam itu dilakukan di Karawang, Jawa Barat.

Dalam video yang viral itu terlihat sejumlah perempuan mendatangi rumah seseorang sambil mengatakan dalam bahasa daerah. Kalimat yang diucapkan tersebut jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia berarti ‘2019 kalau dua periode, enggak akan ada suara azan, tidak ada lagi anak-anak yang mengaji, tidak ada lagi yang memakai kerudung. Perempuan dengan perempuan bisa menikah, laki-laki dengan laki-laki bisa menikah’.

Kampanye hitam itu ditujukan kepada petahana, calon presiden nomor urut 01 Joko Widodo, dan pasangannya, KH Ma’ruf Amin. Disebut kampanye hitam karena informasi yang disebarluaskan itu sangat jauh dari fakta. Kampanye hitam menuduh pihak lawan dengan tuduhan palsu.

Apresiasi patut diberikan kepada Polri yang telah menangkap tiga perempuan yang diduga melakukan kampanye hitam. Salah satu perempuan yang ditangkap ialah pemilik akun Twitter @citrawida5 yang diduga sebagai salah satu pengunggah video kampanye hitam tersebut.

Kita prihatin, sangat prihatin, karena semakin dekat ke pemilu, kian gencar pula kampanye hitam diproduksi. Tak hanya fitnah yang tidak berdasarkan data, upaya kotor lewat kampanye bernuansa SARA untuk menjatuhkan lawan pun makin marak.

Kampanye yang semestinya menjadi ajang jualan program dan pendidikan politik bagi rakyat ternyata dibajak para penebar kesesatan dan penyamun demokrasi untuk mendiskreditkan lawan politik.

Para pelaku kampanye hitam mesti dimintai pertanggungjawaban hukum. Mereka melanggar Pasal 280 ayat (1) huruf c UU 7 Tahun 2017 tentang Pemilu yang berbunyi ‘Menghina seseorang, agama, suku, ras, golongan, calon, dan/atau peserta pemilu yang lain’. Ancaman hukuman yang dituangkan dalam Pasal 521 menanti, yakni pidana penjara paling lama 2 tahun dan denda paling banyak Rp24 juta.

Orang per orang yang melakukan kampanye hitam di media sosial juga dapat dikenai sanksi pidana sesuai dengan UU Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE). Ancaman hukumannya ialah 6 tahun penjara untuk pelaku kampanye hitam di media sosial.

Dalam waktu yang tersisa ke depan, kampanye harus diisi gagasan dan pendidikan politik bagi rakyat. Kampanye yang mengutamakan kebenaran, bukan dengan cara-cara di luar keadaban demokrasi.