Editorial: Berlutut di Jalanan

berbagi di:
ddd55668fd604bf5c64807d9b28e72af
Biarawati Myanmar lindungi demonstran dengan berlutut. Foto: Media Indonesia

 

Terus terang, junta militer di mana pun di atas muka bumi ini hanya menggores sejarah kebiadaban dan sebaliknya, berlutut di jalanan menjadi simbol adab.

 

 
BERJUANG tanpa kekerasan itu abadi, hanya caranya berbeda untuk setiap zaman. Salah satu cara ialah berlutut di jalanan. Pilihan cara berlutut untuk menentang kekerasan kian populer saat ini.

Buku berjudul Hebron Journal merekam perjuangan Arthur Gish, seorang sukarelawan penjaga perdamaian di Palestina. “Seorang tentara meludah ke arahku, jadi aku langsung mendekatinya dan mempersilakannya meludahiku, dia menolak tawaranku.”

Berlutut, menurut kamus, ialah kegiatan melipatkan lutut sebagai tumpuan berdiri. Bertekuk lutut sebagai kiasan untuk menyerah (mengaku) kalah.

Protes muncul di banyak tempat setelah George Floyd, pria kulit hitam di Minneapolis, AS, meninggal setelah seorang polisi kulit putih menekan lututnya ke leher Floyd selama lebih dari 8 menit sementara polisi lain hanya menyaksikan.

Berlutut juga menginspirasi Suster Ann Rosa Nu Tawng. Fotonya viral di seluruh dunia. Foto itu diambil pada 8 Maret dan dirilis keesokan harinya. Tampak Nu Tawng berlutut sambil merentangkan kedua tangannya. Dua polisi di hadapannya ikut berlutut dengan mengatupkan kedua tangan mereka ke dada.

Ensiklik Pacem in Terris (Perdamaian Dunia) menyebutkan bahwa tidak pernah dunia akan menjadi kediaman damai selama damai belum menetap di hati semua dan setiap orang. Kiranya damai itu menetap dalam hati Suster Ann Rosa Nu Tawng sehingga ia berpartisipasi aktif dalam kehidupan umum dan bekerja sama demi kepentingan segenap umat manusia, begitu pula demi negaranya sendiri.

Suster Ann Rosa Nu Tawng ikut menginspirasi Paus Fransiskus yang memohon agar aparat junta militer berhenti menembaki demonstran. “Bahkan kalau perlu saya juga akan berlutut di jalanan Myanmar dan berkata: hentikan kekerasan! Saya juga mengulurkan tangan dan berkata: utamakan dialog!” kata Fransiskus pada 18 Maret.

Dialog, kata Fransiskus dalam Ensiklik Fratelli Tutti, memunculkan konsep hidup sebagai ‘seni perjumpaan’ dengan semua orang. Dialog sejati memang memungkinkan seseorang untuk menghormati sudut pandang orang lain, kepentingan mereka yang sah, dan, di atas segalanya, kebenaran martabat manusia.

Jalan dialog itulah yang juga ditawarkan Indonesia untuk menyelesaikan konflik berdarah di Myanmar. Presiden Joko Widodo mendorong pertemuan antarpemimpin negara anggota Perhimpunan Bangsa Asia Tenggara atau ASEAN khusus membahas solusi damai bagi Myanmar.

Perlu kolaborasi untuk menghentikan kebiadaban. Pada tataran moral, teruskan aksi berlutut di jalan. Bila perlu, Paus Fransiskus segera mewujudkan niatnya untuk berlutut di jalanan Myanmar. Pada level pemerintahan, baik adanya jika seluruh negara di dunia bersatu dan memberikan tekanan kepada junta militer Myanmar.

Terus terang, junta militer di mana pun di atas muka bumi ini hanya menggores sejarah kebiadaban dan sebaliknya, berlutut di jalanan menjadi simbol adab.