Meski Sedikit, Hasil Perhutanan Sosial NTT Perlu Riset dan Dikekola dengan Baik

- Selasa, 16 Agustus 2022 | 09:28 WIB
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat mencium aroma minyak Kayu Putih yang dijual Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) dari berbagai daerah NTT di Hotel Kristal pada Senin (15/8/2022) (victorynews.id/Stef Kosat)
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat saat mencium aroma minyak Kayu Putih yang dijual Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) dari berbagai daerah NTT di Hotel Kristal pada Senin (15/8/2022) (victorynews.id/Stef Kosat)

KUPANG, VICTORYNEWS-Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskosat mengatakan perhutanan sosial perlu dikelola dengan baik.

Ia mengakui perhutanan sosial di NTT tidak sebanyak di daerah lain, tetapi dengan iklim dan tekanan suhunya berbeda, hasil hutan non kayu di NTT seperti madu, kopi dan lainnya berkualitas lebih tinggi daripada daerah lain.

Hal ini disampaikannya saat  memantau dan membeli produk-produk dari Kesatuan Pengelolaan Hutan(KPH-KPH) dalam acara rapat koordinasi antara ICRAF Indonesia dan Pokja Perhutanan Sosial, Senin (15/8/2022).

Baca Juga: Gelar Expo Kumham, Kanwil Kemenkumham NTT Layani Konsultasi Hukum, Ada Hadiah Menarik

Produk yang dipantau dan dibeli Gubernur VBL, berupa kopi, gula semut, minyak cengkeh, minyak kemiri, cacang mente, dan teh kadalak dari kelor.

Gubernur Viktor Laiskodat mengatakan produk-produk dari perhutanan sosial di NTT memang memiliki kualitas terbaik tetapi perlu diikuti dengan riset. 

Contoh rumput laut NTT, merupakan rumput laut terbaik setelah riset.

Sehingga Pemprov NTT bisa mengeluarkan Pergub promotel rumput laut.

Baca Juga: 63 Polisi Terseret Kasus Dalam Skenario Irjen Ferdy Sambo, 36 Orang Sudah Ditahan

Halaman:

Editor: Beverly Rambu

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Resmi! Holding BUMN Farmasi Punya Logo Baru

Kamis, 2 Februari 2023 | 03:54 WIB

Awal Tahun! Stok Menipis, Harga Beras Naik Lagi

Senin, 30 Januari 2023 | 22:09 WIB
X