Manfaatkan Potensi Laut, Kadin NTT Siap Berkolaborasi Dengan Investor ASEAN dan Seychelles

- Kamis, 18 Agustus 2022 | 18:17 WIB
Ketua Kadin NTT Bobby Liyanto menyatakan Kadin NTT siap berkolaborasi dengan investor ASEAN dan Seychelles untuk memanfaatkan potensi kelautan di NTT.  (victorynews.id/stef kosat)
Ketua Kadin NTT Bobby Liyanto menyatakan Kadin NTT siap berkolaborasi dengan investor ASEAN dan Seychelles untuk memanfaatkan potensi kelautan di NTT. (victorynews.id/stef kosat)

KUPANG,VICTORYNEWS-Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Cabang NTT sangat membuka diri untuk berkolaborasi dengan para investor ASEAN dan Seychelles dalam memanfaatkan potensi laut di NTT.


Kadin NTT menyatakan kesiapannya untuk berkolaborasi dengan investor ASEAN dan Seychelles, sebab potensi ekonomi biru atau potensi laut di NTT sangat besar namun minim investor.

Hal ini disampaikannya Ketua Kadin NTT, Bobby Liyanto, di sela-sela rapat bersama Sekjen ASEAN, Datuk Lim Jock Hoi, Duta besar Kamboja, Laos, Myanmar dan Nico Barito utusan khusus Presiden Seychelles untuk ASEAN, Wakil Gubernur NTT Josef Nae Soi di ruang rapat gubernur NTT, Kamis (19/8/2022). 

Baca Juga: Kasat Lantas Polres Madiun Geram, Istrinya Diduga Dilecehkan Oknum Wartawan


"Kami di Kadin sangat mendukung dan siap berkolaborasi, karena potensi kelautan NTT sangat besar. Seharusnya NTT jaya di sektor kelautan dengan potensi yang begini besar. Tetapi faktanya minim sekali investor di bidang kelautan dan malahan pertumbuhan ekonomi NTT diangkat oleh sektor pertanian, " ujar Bobby Liyanto.


Kadin NTT siap berkolaborasi, memfasilitasi dan mengedukasi apa yang dibutuhkan investor dari negara-negara ASEAN dan Seychelles untuk berinvestasi di sektor kelautan di NTT.

Sebagai pengusaha ia memberi contoh rumput laut NTT merupakan yang terbaik, namun tidak bisa dibangun pabrik di NTT karena kalah harga dibandingkan di Jawa dan bahan baku yang terbatas.

Baca Juga: Timnas Indonesia U16 Diundang Presiden Jokowi Ikut Upacara di Istana Merdeka

Namun dengan adanya Pergub yang mengatur agar bahan baku rumput laut tidak boleh dibawah keluar NTT, mau tak mau pabrik besar itu harus berdiri di NTT sehingga banyak orang mau datang ke NTT.

"Karena industri di NTT akan banyak, masyarakat petani rumput laut senang dan Kadin juga demikian," tandasnya.***

Halaman:

Editor: Yance Jengamal

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Hadirkan Depo Kontainer Di Kupang, Ini Fasilitasnya!

Selasa, 27 September 2022 | 19:29 WIB

PLN Sediakan Jalur Kabel Khusus Untuk Kompor Listrik

Senin, 26 September 2022 | 16:06 WIB

Sudah Cair! Begini Cara Pengecekan BSU Tahap Dua

Sabtu, 24 September 2022 | 20:23 WIB
X