Gubernur NTT : Perlu Kolaborasi Penanganan Stunting di NTT

- Sabtu, 11 Juni 2022 | 09:14 WIB
Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat meninjau kegiatan Inovasi yang digagas oleh Kapolsek Alor Barat Daya, Iptu. Jeane Skala yaitu Orang Tua Asuh Anak Stunting dan Pojok Baca. (Biro APIP Setda NTT).
Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat meninjau kegiatan Inovasi yang digagas oleh Kapolsek Alor Barat Daya, Iptu. Jeane Skala yaitu Orang Tua Asuh Anak Stunting dan Pojok Baca. (Biro APIP Setda NTT).

KALABAHI, VICTORYNEWS - Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mengunjungi Polisi Sektor (Polsek) Alor Barat Daya, Polres Alor, Jumat (10/6/2022) pagi.

Dalam Kunjungan yang berdurasi sekitar 30 menit, Gubernur NTT meninjau kegiatan inovasi yang digagas oleh Kapolsek Alor Barat Daya, Iptu. Jeane Skala yaitu Orang Tua Asuh Anak Stunting dan Pojok Baca.

Gubernur NTT mengungkapkan, masalah serius yang ada di NTT saat ini stunting dan angka kematian ibu dan anak yang masih tinggi.

Baca Juga: Penjabat Bupati Flores Timur Gandeng Kasatker PJN Wilayah IV NTT Survei Jalan Tiga

Untuk mewujudkan generasi emas di 2045, kata Gubernur NTT tentunya stunting harus dientas dengan kerja kolaborasi.

"Di Sektor Kesehatan, masalah serius yang kita hadapi yaitu Kematian Ibu dan Anak, akan tetapi untuk mewujudkan generasi emas di 2045, stunting juga menjadi masalah serius dan memberikan dampak buruk bagi kita di Nusa Tenggara Timur" ungkap Gubernur NTT. 

Ia menambahkan, secara nasional angka stunting di NTT berada pada angka 22 persen ehingga perlu penanganan yang dikerjakan secara kolaborasi. ***

Editor: Polce Siga

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Pemkab Ende Dukung Bank NTT Jadi Bank Devisa

Senin, 19 September 2022 | 18:41 WIB

Bupati Nagekeo Ajak Masyarakat Tanam Anakan Bambu

Sabtu, 17 September 2022 | 05:00 WIB

Minyak Tanah Langka, PMKRI Nilai Pemkab Ende Gagal

Jumat, 16 September 2022 | 06:19 WIB
X