Bangun 4 Toilet Senilai Rp2,2 miliar, Koordinator TPDI : Kabupaten Ende Surga Baru Koruptor

- Senin, 27 Juni 2022 | 22:04 WIB
Kondisi toilet yang dibangun Dinas Pariwisata Kabupaten Ende. Kejari Ende sedang melakukan pulbaket atas proyek senilai Rp 2,2 miliar ini.  (victorynews.id/Son Bara)
Kondisi toilet yang dibangun Dinas Pariwisata Kabupaten Ende. Kejari Ende sedang melakukan pulbaket atas proyek senilai Rp 2,2 miliar ini. (victorynews.id/Son Bara)

ENDE, VICTORYNEWS - Kasus dugaan korupsi pembangunan empat unit toilet oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Ende senilai Rp2, 2 miliar, kini sedang ditangani Kejaksaan Negeri (Kejari) Ende.

Kasus ini menyita perhatian publik Kabupaten Ende dan mendukung Kejari Ende untuk mengusut sampai tuntas.

Sorotan terkait dugaan korupsi pembangunan empat toilet di Dinas Pariwisata Kabupaten Ende datang dari Koordinator TPDI dan Advokat Peradi, Petrus Salestinus yang meminta Kejari Ende menuntaskan kasus tersebut.

Baca Juga: Kejari Ende Pulbaket Dugaan Korupsi Proyek Toilet Dinas Pariwisata Kabupaten Ende

Menurut Petrus Salestinus, mencuatnya kasus dugaan korupsi pembangunan empat unit toilet dengan nilai yang fantastis oleh Dinas Pariwisata kabupaten Ende, jelas menunjukan kabupaten Ende sebagai surga bagi para koruotor.

"Ende surga bagi para koruotor, biaya pembangunan empat toilet umum senilai Rp 2,2 Miliar setara dengan toilet hotel berbintang lima," tulis Petrus Salestinus dalam pesan singkatnya kepada victorynews.id, Senin (27/06/2022). 

Pembangunan 4 unit toilet terdapat di Kecamatan Ende Utara, Kecamatan Detusoko, dan Kecamatan Kelimutu dengan anggaran sebesar Rp2,2 miliar melalui Dana Alokasi Khusus (DAK) tahun 2021Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Baca Juga: Dinilai tak Tepat Sasaran, Pelaku Usaha Pariwisata Pertanyakan Pembangunan Toilet di Desa Koanara Ende

"Disyaratkan kepada 4 kontraktor bahwa empat toilet yang dibangun itu harus dilengkapi jaringan air, pompa dan listrik. Sayangnya kondisi ini berbeda dengan realisasi dilapangan." sebut Petrus Salestinus.

Menurut Koordinator TPDI, Petrus Salestinus, ada indikasi kuat terjadi pembengkakan biaya pembuatan toilet standar desa atau kampung untuk toilet umum dengan pagu anggaran setiap toilet Rp500 juta lebih.

Halaman:

Editor: Polce Siga

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kompor Meledak, Kos di Nagekeo NTT Terbakar

Rabu, 10 Agustus 2022 | 18:12 WIB

Unitri Malang Bangun Kerja Sama Dengan Pemkab Lembata

Selasa, 9 Agustus 2022 | 22:29 WIB
X