Inflasi Tinggi, Bank Indonesia: Hati-Hati! Pangan NTT Terlalu Bergantung pada Provinsi Lain

- Jumat, 12 Agustus 2022 | 15:02 WIB
Kepala Perwakilan BI NTT  I Nyoman Ariawan Atmaja saat melakukan Sidak di Pasar Kasih Naikoten Kupang.  Ia mengingatkan pemerintah daerah soal ketergantungan pasokan pangan dan komoditi lain dari luar NTT yang bisa sebabkan inflasi. (victorynews.id/Nahor Fatbanu)
Kepala Perwakilan BI NTT  I Nyoman Ariawan Atmaja saat melakukan Sidak di Pasar Kasih Naikoten Kupang. Ia mengingatkan pemerintah daerah soal ketergantungan pasokan pangan dan komoditi lain dari luar NTT yang bisa sebabkan inflasi. (victorynews.id/Nahor Fatbanu)

 

KUPANG, VICTORYNEWS - Kondisi inflasi NTT terjadi pada beberapa komoditi yang mana selama ini banyak dipasok dari luar NTT sementara produksi di NTT kurang.

Bank Indonesia Provinsi NTT meminta data pasti jumlah pasokan dan kemampuan produksi di setiap daerah di NTT untuk dapat menskenariokan rantai suplainya.

Bila ketergantungan ini tidak dapat diantisipasi maka inflasi yang tinggi dapat berpengaruh terhadap daya beli masyarakat yang nantinya berdampak panjang pada angka kemiskinan.

"Beras didatangkan dari Sulawesi Selatan, cabai dan gula dari Jatim dan Sulawesi Selatan juga termasuk kebutuhan lainnya. NTT sangat bergantung pada provinsi lain dan bagaimana kita tidak bergejolak kalau kita bergantung pada provinsi lain?" sebut Kepala Bank Indonesia (BI) Provinsi NTT, I Nyoman Ariawan Atmaja, Jumat (12/8/2022).

Baca Juga: Kecewa Inflasi Naik, Gubernur NTT: Pemda Belum Paham Rantai Suplai dan Ekonomi Pasar di Daerah

Ia memaparkan ini dihadapan Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat, Direktur Utama Bank NTT Harry Alexander Riwu Kaho, Kepala Biro Ekonomi Lerry Ludipara, para bupati, perwakilan BUMN, BUMD yang berkumpul di lantai 5 Kantor Pusat Bank NTT.

Gubernur NTT sendiri menggelar High Level Meeting Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) untuk mendiskusikan mengenai pengendalian inflasi NTT yang naik tahun ini.

Inflasi tahunan NTT kini 5,3 persen dari target 4,3 persen dan memang lebih tinggi dari inflasi nasional. Angkutan udara, kenaikan harga BBM dan cukai rokok memberi pengaruh termasuk minyak goreng yang belum stabil pasokannya juga harga cabai dan bawang merah.

Halaman:

Editor: Beverly Rambu

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X