Strategi Membangun Sepak Bola NTT Berbasis Kolaborasi (Catatan Ringan Sepak Bola NTT di Pra Popnas)

- Minggu, 18 September 2022 | 12:36 WIB
Kadispora NTT Hildegardis Bria Seran, Ketua dan Wakil Ketua Asprov PSSI NTT Chris Mboeik dan Ridwan Angsar, serta  dan Kadis Pendidkan dan Kebudayaan NTT, Linus Lusi. (dok. victorynews.id)
Kadispora NTT Hildegardis Bria Seran, Ketua dan Wakil Ketua Asprov PSSI NTT Chris Mboeik dan Ridwan Angsar, serta dan Kadis Pendidkan dan Kebudayaan NTT, Linus Lusi. (dok. victorynews.id)

KETUA umum dan Wakil Ketua Asprov PSSI NTT Chris Mboiek dan Ridwan Ansar, ketika mengemban amanah dari Askab dan Askot PSSI NTT, langsung mengambil langkah cepat dalam pengelolaan sepak bola menuju Prestasi.

Kinerja Chris dan Ridwan yang didukung oleh pengurus lainnya termasuk yang berlatar belakang mantan pemain sepak bola, membuat atmosfir sepak bola NTT bangkit dan mengalami sebuah perubahan yang cukup membanggakan.

Kepengurusan Asprov PSSI yang baru seumur jagung, mampu didesain oleh Chris dan Ridwan menjadi sebuah kekuatan sepak bola di Indonesia bagian timur yang berbatasan langsung dengan Negara Timor Leste dan Benua Australia menjadi kenyataan.

Baca Juga: Bungkam Jawa Timur 2-0, Tim Sepak Bola Pra Popnas NTT, Buah Tangan Perdana PSSI NTT Lolos Popnas 2023

Kinerja Kolaborasi ini di mulai dengan sepak bola putri piala Kartini di Bandung, dimana tim tersebut berhasil lolos sampai babak semifinal walaupun akhirnya hanya menempati urutan ke-empat.

Langkah selanjutnya adalah mengikuti turnamen sepak bola pantai di Bali dan menempati urutan ke-dua. Semua ini menjadi awal yang baik demi kemajuan sepak bola NTT berbasis kinerja Kolaborasi.

Membangun komunikasi yang baik antara pengurus Asprov PSSI dengan Askab, Askot, Klub se- NTT, Pemerintah dan Swasta serta selalu berkoordinasi dengan PSSI Pusat, menjadi kekuatan dan strategi Chris dan Ridwan untuk berbuat yang terbaik bagi sepak bola NTT Bangkit menuju Prestasi baik secara tim maupun perorangan.

Baca Juga: Ini Sosok Marselino Ferdinan, Wonder Kid Indonesia Keturunan Boua, Bajawa, NTT

Komitmen Chris dalam berbagai kesempatan selalu memberi motivasi bagi semua pihak untuk mendukung bangkitnya sepak bola NTT, karena talenta yang dimiliki oleh anak-anak FLOBAMORATA tidak kalah saing dengan anak-anak dari daerah/provinsi yang sepak bolanya telah berkembang pesat.

Kepemimpinan Chris Mboiek dan Ridwan Ansar memberikan bukti sebuah Kinerja Kolaborasi yang sangat baik, Mengapa?

Karena Chris dan Ridwan tahu bahwa pasar yang tepat untuk menjaring pemain-pemain yang berbakat sebagai pesepakbola itu ada di Sekolah.

Halaman:

Editor: Paschal Seran

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Fenomena Belis: Wajah Baru Kekerasan?

Jumat, 25 November 2022 | 13:25 WIB

Observatorium Nasional Timau

Rabu, 2 November 2022 | 15:00 WIB

Regsosek: Optimisme Program Perlindungan Sosial

Senin, 17 Oktober 2022 | 14:22 WIB

Literasi: Batu Sendi Kompetensi dan Prestasi

Kamis, 13 Oktober 2022 | 21:59 WIB

Pelajaran Berharga Stunting yang Dianggap Spot Wisata

Senin, 10 Oktober 2022 | 09:50 WIB

Bahasa Inggris dalam UU Sisdiknas

Sabtu, 8 Oktober 2022 | 13:26 WIB

Kedaulatan Pangan di Tangan Petani

Jumat, 9 September 2022 | 09:42 WIB

Panggilan Menularkan Literasi

Jumat, 9 September 2022 | 09:38 WIB

Bahaya Digitalisasi Chanel TV Indonesia

Senin, 5 September 2022 | 14:41 WIB

Membangun Kembali Fondasi Sepak Bola NTT

Senin, 22 Agustus 2022 | 09:45 WIB

Tantangan Penjabat Wali Kota Kupang

Senin, 22 Agustus 2022 | 06:00 WIB

Jadi Kita (Indonesia) Belum Merdeka?

Jumat, 19 Agustus 2022 | 06:15 WIB

Pancasila Menjadi Arah Kebijakan

Selasa, 16 Agustus 2022 | 05:15 WIB
X