Tentang Konservasi Taman Nasional Komodo, Gubernur NTT Akui Kurang Sosialisasi

- Senin, 1 Agustus 2022 | 16:45 WIB
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat didampingi para pimpinan Forkopimda NTT memberikan penjelasan terkait Konsevasi Taman Nasional Komodo dalam jumpa pers di kantor Gubernur NTT.  (victorynews.id/Stef Kosat)
Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat didampingi para pimpinan Forkopimda NTT memberikan penjelasan terkait Konsevasi Taman Nasional Komodo dalam jumpa pers di kantor Gubernur NTT. (victorynews.id/Stef Kosat)

KUPANG, VICTORYNEWS - Gubernur NTT Viktor Bungtilu Laiskodat mengaku belum maksimalnya sosialisasi menjadi penyebab aksi protes terhadap konservasi Taman Nasional Komodo (TNK).

Pengakuan ini disampaikan Gubernur NTT saat jumpa pers terkait penetapan kenaikan Tarif masuk Pulau Komodo dan Pulau Padar di kantor Gubernur NTT, Senin (1/8/2022).

Sebelum jumpa pers, Gubernur NTT sudah menggelar rapat koordinasi dengan Forkopimda NTT.

Baca Juga: Wow! Baru Dua Bulan Rilis Kredit KKB Rp 0, Bank NTT Catat Nilai Kredit Capai Rp 7,1 Miliar, 47 Kendaraan Ludes

Dalam rapat itu diputuskan perlu ada sosialisasi lebih serius terhadap keputusan pemerintah yang telah dikeluarkan terkait kenaikan tarif masuk TNK maupun konservasi.

Menurut Politisi NasDem itu, Pulau Komodo dan Pulau Padar harus dikonservasi dan harga tiket masuk TNK tetap Rp3,750 juta.

Harga baru mulai berlaku hari ini  (Senin 1Agustus) sambil sosialisasi.

Baca Juga: Jaksa Minta Waktu Tanggapi Pledoi Penasihat Hukum Randi Badjideh

"Sosialisasi akan dilakukan secara masif lewat media masa, media sosial, baner, reklame dan tim juga turun secara langsung ke Labuan Bajo,", ujar Viktor Bungtilu Laiskodat.

Halaman:

Editor: Paschal Seran

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X